2 Okt 2012

KL 1

Kuala lumpur itu kotanya kota batu. Buminya bersalut aspal. Langitnya berselimut kabut. Malamnya tiada pernah tidur. Lampu-lampu neon merata-rata cambahnya. Masjid di sana diimarah, maksiatnya pula turut sama meriah. Motokar, motosikal dan lori tidak putus-putus menggiling jalan. Dengan aneka bunyi yang membikin telinga jadi bernanah.

"aku tak boleh hidup dalam kota yang semacam itu," tegas Elong Lias ketika mendengar khabar saya mahu menyambung belajar di bandar raya Kuala  Lumpur.

"hendak buat macam mana Elong, dah rezeki dapat sana, tak kan nak tolak pula," saya tegaskan juga pendirian saya.

Padahal dalam hati saya, gerun itu timbul juga apabila mendengar khabar yang diceritakan itu. Tujuh belas tahun saya hidup, bernafas dengan sihat menghirup udara kampung, tidak pernah pula kaki saya ini menjejakkan kaki ke bandar raya itu. Dahulu, sewaktu sekolah rendah pernah juga pihak sekolah mengadakan lawatan sambil belajar ke Kuala Lumpur. Tetapi saya tidak dapat turut serta. Ada kekangan kewangan ketika itu. Jadi apa yang saya tahu tentang kota raya itu hanya dari apa yang saya baca dan apa yang saya dengar dari mulut orang. Utamanya Elong Lias ini, gemar benar dia bercerita tentang Kuala Lumpur.

"bila mahu bertolak?" tanya Elong.

"petang ahad, pagi isnin dah kena daftar." jawab saya.

Sebenarnya soal kehidupan ini, dimana pun kita dicampakkan, kita perlu hidup juga. Itupun selagi malaikat maut belum datang mengetuk pintu kehidupan kita. Mahu tidak mahu, suka tidak suka, kehidupan ini perlu juga kita jalani. Cuma terpulang caranya bagaimana. Lurus jalan yang kita pilih. Luruslah cara hidup kita. Bengkang-bengkok jalan yang kita pilih, bengkang-bengkoklah cara hidupnya.

"mana-mana pun sama saja," akhirnya Elong Lias mengalah.

Saya cuma menyimpul senyuman.

"yang penting diri kita 'tu, nak jadi apa, pilihlah elok-elok," tegasnya pula.

Hari ini Kuala Lumpur. Akan datang, kalau panjang umur ke mana pula. Soal itu menikam-nikam otak saya.


>>bersambung.

1 ulasan:

  1. cepatlah sambung cerita ni,
    jgn duduk leka buat PT sangat..

    BalasPadam