23 Mac 2010

hikayat dahulukala.:sang badang dan saudagar dari seberang. part dua

Berlanjutanlah suasana yang muram dan suram di rumahtangga Badang dan Norakma sehingga tempoh seminggu lamanya. Jika sepatah ditanya badang maka sepatah jugalah yang dijawab Norakma. Begitu jugalah akan sebaliknya. Tiada lagi gurau senda dan tawa ria seperti waktu-waktu terdahulu. Tiada lagi sinar keceriaan lagi di dalam rumah tangga mereka. Tiada lagi kemanisan hidup berumahtangga. Masam,kusam, malap, hambar. Bagai retak menanti belah sahaja kata pepatah melayu akan perihal rumahtangga mereka ketika itu.

Dipendekkan cerita…

Pada suatu pagi yang hening. Sewaktu anak-anak mereka tiada di rumah kerana mereka sudah berada di sekolah. Sewaktu Badang sedang bersiap-siap hendak ke sawah. Sewaktu Norakma sedang ingin mengiringi pemergian suaminya itu mencari nafkah. Pada saat itu, Norakma sudah tiada upaya untuk menahan perasaan pilunya seraya bertangis-tangisan secara tiba-tiba. Badang yang tiada tahu akan hujung pangkal perihal tangisan isterinya itu terus bertanya akan peri laku isterinya itu untuk kepastian.

“adindaku Norakma, mengapa tiba-tiba saja berteriak tangis sebegini rupa?? Apa tidak malu dilihat jiran sebelah menyebelah???” Tanya Badang sambil memegang bahu isterinya.

“ini semua gara-gara abanglah….”jawab Norakma dalam sendu tangisnya yang masih belum reda. Badannya digoyang-goyang cuba melepaskan tangan badang dari bahunya.

“kenapa abang pula yang menjadi pesalah atas titisan air matamu ini,apa yang telah abang lakukan sehingga adinda Norakma menitiskan air mata tiada tertahan lagi seperti ini…….katakanlah Norakma…katakanlah!!!” gesa badang kepada isterinya. Badang benar-benar keliru. Benar-benar hilang punca.

“sudah gaharu cendana pula, sudah tahu bertanya pula….usahlah abang berpura-pura bertanya akan perkara yang sudah abang kaetahui….” Madah Norakma sambil mencebikkan bibir.

“wahai adindaku Norakma.,janganlah mencari jalan untuk menyakiti hati abang…berterus teranglah, supaya mudah abang menilai diri..”pinta Badang kepada isterinya.
Norakma masih dengan sendunya.

“bukankah abang sudah ingin beristeri lain, saya tidak rela menelan madu yang menjadi racun bang…saya tidak rela.” Terus terang Norakma meluahkan rasa yang terbuku dihatinya.

Badang terkejut. Dia bingkas bangun dari duduknya.

“mengapa tuduhan seperti ini diberi kepada abang, apa yang abang telah lakukan sehingga adinda sanggup melemparkan tuduhan sekejam itu kepada abang yang sangat setia ini?” Tanya badang kepada isterinya. Badang sungguh terkejut dengan butir bicara yang diluahkan oleh isterinya itu. Badang memandang tepat kepada mata isterinya yang masih berkaca itu. Norakma menundukkan wajahnya tidak mahu bertentang mata dengan suaminya.

Dalam sendu yang masih berbaki, Norakma meneruskan pertuduhannya.

“manakan tidak… dalam tempoh seminggu ini, abang semakin dingin dengan saya. Tubuh ada di rumah tetapi otak fikiran entah tersangkut dengan betina mana. Sudah tidak mahu bergurau dan bercanda seperti selalu. “ Norakma berhujah dengan panjang lebar.

Badang tersenyum mendengar keterangan isterinya itu. Dia menilai kembali perilakunya dalam tempoh seminggu ini. Benar sekali tuduhan isterinya itu. Tapi soal betina dan bermadu itu, isterinya tersilap sangka.

“inilah perempuan….mudah sangat menyangka yang bukan-bukan.” Kata Badang sambil tersenyum. Sikap isterinya yang semberono itu telah menggelikan hatinya.

Lalu Badang terus menceritakan dari awal hingga akhir akan asbab dirinya menjadi dingin . Badang menceritakan kisah bubunya yang sering kosong kerana dicuri dan rencananya untuk menjebak pencuri itu. Maka fahamlah isterinya kenapa Badang menjadi dingin dalam seminggu ini. Rupa-rupanya emosi terganggu kerana masalah di tempat kerja.

“kenapa tidak bilang awal-awal” ujar Norakma sambil mencubit pinggang suaminya.

“aduh…adinda tidak bertanya kenapa,” Badang memulangkan paku buah keras sambil mengaduh manja.

Hari itu Badang tidak jadi hendak memburuh di sawah. Seharian dia berada di rumah kerana hendak memulihkan kembali hubungan dengan isterinya. Badang terlupa sebentar kisah dan masalah bubunya, untuk sementara.

Bersambung…………..

4 ulasan:

  1. kuat nanges la Norakma nih....ish3....

    BalasPadam
  2. betol la tu khairina...hahha

    BalasPadam
  3. oh...saling menyetujui antara satu sama lain ek...aku kawen kn korg karang.....

    BalasPadam