28 Okt 2010

celaka

karim duduk di serambi sedang menikmati indahnya petang. petang itu redup. awan tebal menyenbunyikan kehangatan mentari. anak-anak kecil riang berlari bermain di hadapan rumahnya sedikit sebanyak menghiburkan dia.

hari ini semalam dan kelmarin dia berada di rumah. dia tidak pergi bekerja. kemalasan menjadi raja di dalam dirinya. entah kenapa begitu. karim sendiri tidak pasti. isterinya sedang bersila di muka pintu sedang membuang tahi ikan bilis. satu demi satu ikan bilis itu dikopeknya. tekun dan rajin menjalankan tugas itu.

karim masih begitu, menghiburkan dirinya dengan telatah kanak-kanak yang sedang ceria bermain di depan halaman rumahnya. di wajahnya terukir satu senyuman yang bukan di buat-buat. sewaktu itu, matahari perlahan-perlahan jatuh di ufuk barat. membawa pergi bersamanya cahaya. meninggalkan alam bersama gelap gelita.

karim perlahan-lahan bangun dan menggeliat. tubuhnya dikejang-kejangkan, seperti kucing yang comel baru bagun dari tidur yang nyenyak. isterinya memandang jelek teletah suaminya itu.

"bang pergilah kerja, beras nak habis dah,"

"bila dah betul-betul habis nanti aku pergi lah cari lagi,"

karim melangkah malas ke dalam rumah. melewati isterinya yang mula berwajah masam. terus sahaja dia melangkah tanpa mempedulikan kemarahan isterinya itu. isteri karim mengusap-usap perutnya yang kian memboyot. bila-bila akan keluar. mungkin esok, mungkin lusa, mungkin malam ini. kasihan anak yang akan lahir ini.

"celaka lah kau jika lahir nanti perangai kau serupa bapak kau..." antara kuat dan perlahan suara isteri karim berbicara dengan janin yang masih tidur di dalam rahimnya itu.

karim dengar [erkataan yang keluar dari mulut isterinya itu. barangkali sindiran untuknya ataupun benar-benar pesanan buat anak yang belum lahir.

sambil melangkah malas. karim berkata;

"lebih celaka kau jika anak itu langsung tidak menyerupai aku,"

sambil lewa karim mencapai tuala hapaknya mahu ke tandas. meninggalkan isterinya yang melopong mulutnya. dalam hati isterinya banyak-banyaklah bersabar.

2 ulasan:

  1. erkk..konotasi yang mendalam antara suami isteri..hehe

    BalasPadam
  2. hehe...gurau-gurau manja je tu...

    BalasPadam