12 Jan 2012

Samad si kanak-kanak riang 3

Corak permainan sepak bola yang dimainkan oleh kanak-kanak penghujung era 90-an tiadalah terlalu berbeza dengan cara permainan sepak bola kanak-kanak era pasca sukan sea 2011. Cara permainan total football memang diamalkan oleh mereka ini tanpa perlu disuruh-suruh oleh guru rumah sukan mereka.

Kemana sahaja bola melayang ditendang, ke situlah mereka serbu mengejar. Ke kanan padang bola pergi, ke kananlah mereka mengejarnya. Begitulah juga sebaliknya. Sekejap-sekejap yang menjadi pertahanan pergi ke atas menyerang, sekejap-sekejap penyerang yang diatas turun kebawah berehat  membuang lelah mengejar bola. Posisi sering bertukar-tukar kecuali Samad.

Mirip benar dengan cara pasukan Belanda. Itulah yang dikatakan oleh guru rumah sukan mereka, tetapi mereka ketawa selepas kata-kata itu dilafazkan.

Sejak 10 minit lalu, sejak dari siulan wisel pemula berbunyi, Samad tertunggu-tunggu untuk menangkap bola. Sudah beberapa kali dia duduk mencangkung mengigit kemuncup.

Manakan tidak, sejak 10 minit yang lalu bola yang bulat itu hanya berlegar-legar di tengah padang sahaja. Menghala ke muka gol Samad pun tidak, ke gol yang di sebelah sana juga tidak.

"bosan," keluh hati Samad sambil berdiri bercekak pinggang

Matanya meliar ke belakang gol yang dikawalnya. Pagar besar yang terdapat di belakang gol yang dikawalnya itu dipenuhi pemuda-pemuda kampungnya yang sudah tamat persekolahan tahap menengah.

Abangnya yang bernama Sameon yang baru tamat tingkatan enam atas juga ada di belakang sana. mengcangkung di atas tembok pagar batu sambil merokok dengan wajah takut-takut. Takut terlihat oleh bapa mereka. Jika terlihat bapa mereka, alamatnya nasib yang sangat buruk akan menimpa.

Pemuda-pemuda yang berlonggok ini seperti sepasukan pengulas perlawanan bola sepak. Bayangkan, bayangkan  sepasukan pengulas sukan berpadu tenaga untuk berbicara mengenai satu perlawanan bola sepak yang dimainkan kanak-kanak bawah dua belas tahun, yang mana separuh daripada mereka ini masih belum masuk jawi. Pasti banyak perkara yang tidak betul boleh diperkatakan dan didebatkan.

"woi, main betul-betul la," jerit seorang pemuda.

"apa la, sepak bola macam pondan," ujar seorang pemuda yang capang telinganya.

Suara-suara yang berbunyi di belakang gol ini sangat mengganggu tumpuan Samad terhadap tugasnya sebagai penjaga gol. Tambah-tambah pula dia masih belum diuji lagi. Ini semua umpama perang psikologi yang menjatuhkan moral dan semangatnya.

Dalam otaknya terbayang-bayang bagaimana jika bola itu melayang ke arahnya. Bagaimana pula jika bola yang dirembat laju itu tepat mengena batang hidungnya. Pasti sakitnya tidak terkata untuk diceritakan. Seribu satu kemungkinan dan kerisauan itu bermain dalam benaknnya.

Dalam berfikir dengan bercekak pinggang itu. Tiba-tiba bola adidas fevernova yang bulat itu melayang betul-betul menghampiri kawasan sepakan sudut, berhenti di dalam bekas lopak babi berkubang.

Pertahanan pasukan Samad sudah tertewas. Ada seorang murid tahun enam dari pasukan lawan yang deras lariannya sedang menuju ke arah bola itu, tapi masih jauh. Samad lebih dekat lagi jika hendak dibandingkan jarak mereka ketika itu.

Samad serabut.


Bersambung>>>


1 ulasan:

  1. suruh samad terkam bola tu. macam van der sar. haha

    BalasPadam