13 Ogo 2011

kekasih 3 (epilog)

Membina rumah tangga itu memang satu pekerjaan yang mulia. Tanya saja, siapa saja hampir pasti mahu berumah tangga. Ya, mahu hidup berteman, berkongsi penat lelah menyusur perjalanan hidup di bumi. Tapi, rumah tangga bukan sekadar berkongsi kebahagian. Tabiat manusia, kita suka kepada perkara-perkara yang muluk saja. Sedangkan selepas terdirinya sebuah rumah dan tangga, kita sebenarnya membina ruang yang perlu diisi dengan tanggungjawab. Tidak kena cara, rumah dan tangga yang dibina itu boleh runtuh dihempap tanggungjawab yang tidak dijangka. Maka berkecailah harapan yang muluk-muluk itu. Hampa.


Hujan rintik renyai pada malam yang malas itu. Malam jumaat. Samad belum mahu pulang ke rumah. Dia lebih enak memanaskan kerusi di satu sudut kedai kopi. Berseorangan menghembus asap sigaret. Berteman segelas teh tarik buih lebih. Sekejap-sekejap matanya berkalih ke muka tivi. Bosan.

"weh," pinggang samad dicucuk lembut.

Samad terkejut dan berpaling. Rasa mahu marah padam semerta dan terlukis senyuman paling manis, mesra.

Karim, rakan lama. Dahulu sama-sama muda, dan kini telah sama-sama memanjat usia.

"sorang?"

"a'ah, sorang, ko?"

"aku dengan orang rumah, tu ha, mengidam nak makan mi goreng mamak pula,"

"oh,"

Lambat-lambat isteri Karim datang ke meja mereka.

"kahwin tak jemput aku,"

"lost contact la, kau yang tukar nombor telefon, ni limah bini aku"

Samad terseyum. Diam seketika.

"cikgu juga?"

"junior kita dulu, haha," Karim ketawa nipis. Ada kisah yang mencuit hatinya.

"kau, apa cerita, kahwin belum?"

Samad diam bisu kata-kata. Masa seketika menjadi beku. Lidah menjadi kelu. Teh tarik buih lebih dihirup tinggal separuh. Sebatang sigaret dinyalakan. Asap berkepul berputar-putar. Masa kembali turut sama berputar. Kisah lama samad kemam kembali.

Samad getap gigi tahan geram dalam hati. Mukanya merah padam. Marah yang ditahan-tahan dari dulu sudah melimpah-limpah keluar. Hari ini Samad sudah bertekad adalah hari penamat. Hari keramat.

"kau ni siapa hah, kenapa kau kacau bini aku,"

Jantan miang diam.

Samad terketar-ketar menahan marah. Jantan miang memandang samad yang sedang hilang punca itu. Bahasa pujuk rayu yang indah sudah hilang. Hormat juga sudah lebur digulai api nafsu.

"dia kekasih saya, saya yang pilih dia. saya dah bosan hidup dengan ab.......,"

Pang!!!!. itu makanan kepada kata-kata pedih seperti itu. Samad tidak sedar tangannya melayang selaju itu. Warga kedai makan itu diam membisu. Dua tiga pelanggan lelaki yang terkejut bangun berdiri. Menunggu jurus samad yang seterusnya. Jika berbahaya, mereka masuk. Sedia menahan tidak kira siapa salah siapa benar. Selera makan mereka jangan diganggu dengan gelanggan tempur seperti ini.

Samad pandang sekeliling. Marahnya bertukar malu. Merah wajahnya bertambah likat. Sampai di sini fikir samad. Noktah telah hampir untuk kita bersama. Penghujung hayat bukan destinasi kita.

Asbak sudah penuh dengan puntung rokok. Teh tarik buih lebih yang kering sudah diganti dengan Segelas Milo tabur.

"begitulah ceritanya, anak kami yang seorang itu aku yang jaga, ada giliran dia ambil juga bawa berjalan, hari ni giliran dia"

Samad hampir mahu menangis. Karim tumpang sedih. Limah juga beri wajah simpati. Anak kecil Karim sudah pasti belum mengerti bahawa hidup ini bukanlah dipenuhi dengan janji-janji muluk yang boleh menggulaikan jiwa semata.

Sabarlah, mungkin esok masih ada. Kata-kata karim terlekat di fikirannya. Samad juga berharap begitu.


SEKIAN



p/s : gua pun tak tahu macam mana boleh jadi cerita macam ni. celaka, cerita apa ni.....Apapun, berkongsi itu maknanya bersedia untuk memberi dan bersedia untuk menerima....heheh


1 ulasan:

  1. masuk mainstream la der....dpt pulangan.....

    BalasPadam